Sebarkan Pesan Injil

7 Perkataan Yesus dari Salib


Yesus Kristus di atas kayu salib, photo diambil dari adegan film The Passion of the Christ. Yesus mati untuk menebus dosa anda dan dosa saya. Dia juga telah bangkit dan telah mengalahkan maut bagi anda dan saya. Percayalah kepada-Nya, tak ada jalan lain untuk ke Sorga, selain melalui Dia.



Inilah 7 kalimat yang diucapkan Tuhan Yesus ketika Dia sedang disalibkan : 

1) Lukas 23:34 - “Yesus berkata: ‘Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.’ Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaianNya”.
2) Lukas 23:43 - “Kata Yesus kepadanya: ‘Aku berkata kepadamu, sesungguhnya hari ini juga engkau akan ada bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus.’”.
3) Yohanes 19:26-27 - “(26) Ketika Yesus melihat ibuNya dan murid yang dikasihiNya di sampingnya, berkatalah Ia kepada ibuNya: ‘Ibu, inilah, anakmu!’ (27) Kemudian kataNya kepada muridNya: ‘Inilah ibumu!’ Dan sejak saat itu murid itu menerima dia di dalam rumahnya”.
4) Matius 27:46 - “Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: ‘Eli, Eli, lama sabakhtani?’ Artinya: AllahKu, AllahKu, mengapa Engkau meninggalkan Aku?”.
Markus 15:34 - “Dan pada jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: ‘Eloi, Eloi, lama sabakhtani?’, yang berarti: Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?”.
5) Yohanes 19:28 - “Sesudah itu, karena Yesus tahu, bahwa segala sesuatu telah selesai, berkatalah Ia - supaya genaplah yang ada tertulis dalam Kitab Suci -: ‘Aku haus!’”.
6) Yohanes 19:30 - “Sesudah Yesus meminum anggur asam itu, berkatalah Ia: ‘Sudah selesai.’ Lalu Ia menundukkan kepalaNya dan menyerahkan nyawaNya”.
7) Lukas 23:46 - “Lalu Yesus berseru dengan suara nyaring: ‘Ya Bapa, ke dalam tanganMu Kuserahkan nyawaKu.’ Dan sesudah berkata demikian Ia menyerahkan nyawaNya”.



Perhatikan kata-kata  Jamieson, Fausset & Brown di bawah :

Jamieson, Fausset & Brown (tentang Yohanes 19:30): “there is something very striking, surely, in the fact that our Lord uttered on the cross precisely Seven Sayings - that number which all Scripture teaches us to regard as sacred and complete; and when we observe that of the Four Evangelists no one reports them all, while each gives some of them, we cannot but look upon them - with Bengel - as four voices which together make up one grand Symphony” [=pasti ada sesuatu yang sangat menyolok dalam fakta bahwa Tuhan kita mengucapkan pada kayu salib persis 7 kalimat - bilangan yang seluruh Kitab Suci ajarkan kepada kita untuk dianggap sebagai bilangan yang keramat dan sempurna; dan pada waktu kita memperhatikan bahwa dari Empat Penginjil (Matius, Markus, Lukas dan Yohanes) tidak seorangpun yang melaporkan seluruhnya, tetapi setiap orang dari mereka memberikan beberapa / sebagian dari 7 kalimat itu, kita tidak bisa tidak melihat pada mereka - bersama Bengel - sebagai 4 suara yang bersama-sama membentuk satu Simfoni yang besar / agung].


Sumber : Tulisan Pdt. Budi Asali, M.Div.



Catatan :

This classic Bible commentary was written by Robert Jamieson, A. R. Fausset, and David Brown. First released in 1871, it provides Bible scholars with critical and explanatory notes on the whole Bible.
Commentary yang ditulis oleh Robert Jamieson, A. R. Fausset, and David Brown. Pertamakali diterbitkan tahun 1871, menyediakan para sarjana Alkitab catatan-catatan kritis dan jelas atas seluruh Alkitab.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...