Sebarkan Pesan Injil

Aku / Aku Ada / Aku-lah [=I AM]


Apakah maksud Yesus ketika Ia mengakui diri-Nya dengan pernyataan,”AKU /AKU ada / AKU-lah  [bahasa Inggris present tense/waktu sekarang = I AM]


Dalam Yohanes 8:56-59, sebagai jawaban kepada orang-orang Farisi atas pertanyaan, "Siapakah Engkau?", Yesus berkata, "Abraham bapamu bersukacita bahwa ia akan melihat hari-Ku dan ia telah melihatnya dan ia bersukacita."  Orang-orang Yahudi berkata lagi kepadaNya "Umur-Mu belum sampai lima puluh tahun dan Engkau telah melihat Abraham?" Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, AKU ADA [=I AM]."  Lalu mereka mengambil batu untuk melempari Dia; tetapi Yesus menghilang dan meninggalkan Bait Allah.


Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, AKU ADA." Yohanes 8:58


Tanggapan kekerasan orang-orang Yahudi kepada pengakuan Yesus  “AKU ADA” [=I AM] menunjukkan bahwa mereka mengerti dengan jelas maksud pengakuan Yesus itu. Pernyataan “AKU ADA” sama dengan menyatakan bahwa Dia adalah Allah yang kekal yang menjadi manusia. Yesus menyamakan diriNya dengan Allah ketika menyatakan,”AKU ADA” [I AM] sebagaimana pengakuan Allah di  dalam Keluaran 3:14 “Firman Allah kepada Musa: "AKU ADALAH AKU" [I AM]. Lagi firman-Nya: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU [I AM] telah mengutus aku kepadamu.".
 

Penjelasan penggunaan tenses bahasa Inggris:  'was' dan 'AM'
 

Jika Yesus hanya ingin mengatakan Dia telah ada sebelum zaman Abraham, Dia akan berkata, "Sebelum Abraham, Aku ada [bahasa Inggris past tense/waktu lampau = I was]." Kata bahasa Yunani yang dipakai untuk mejelaskan Abraham ‘ada’ diterjemahkan dengan kata "was", tetapi kata ‘ada’ diterjemahkan "am" untuk mejelaskan Yesus; "was" (berarti : ada hanya pada saat itu saja di waktu lampau / masa lalu) dan "am" (berarti : ada sekarang, ini menjelaskan bahwa : Yesus selalu ada dan telah ada sebelum Abraham ada, dan Yesus tetap ada sekarang dan akan tetap ada dimasa depan sampai selama-lamanya). Kata-kata yang dipilih oleh Roh Allah sendiri menunjukkan perbedaan yang jelas bahwa Abraham "dijadikan ada (dicipta)" tetapi Yesus ‘ada secara kekal/abadi (selalu ada dan akan tetap ada selama-lamanya)’.

  • Yohanes 1:1-4 "Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia."
  • Yohanes 1:14 "Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran."

Tidak ada keraguan bahwa orang-orang Yahudi mengerti apa yang Yesus maksudkan karena mereka langsung mengambil batu untuk membunuh-Nya karena Yesus menyamakan diri-Nya dengan Allah (Yohanes 5:18). Pernyataan Yesus ini, jika tidak benar, adalah merupakan penghujatan, dan hukuman atas penghujatan sesuai aturan yang ditentukan oleh Hukum Musa adalah kematian (Imamat 24: 11-14). Tetapi Yesus tidak melakukan penghujatan; karena pengakuanNya adalah benar, bahwa memang Dia adalah benar-benar Allah, Dia telah ada dari sejak kekal, Dia ada sekarang dan Dia tetap ada sampai selama-lamanya;  Dia adalah Pribadi kedua dari Ketuhanan (Tritunggal), sama setara dengan Bapa dalam segala hal.

Yesus menggunakan pernyataan yang sama "I AM" dalam tujuh pengakuan tentang diri-Nya. Dalam seluruh tujuh pengakuanNya itu, Yesus menggabungkan “AKU ada” dengan perumpamaan yang luar biasa untuk mengungkapkan hubunganNya dengan dunia (yaitu orang-orang yang percaya) yang diselamatkan-Nya. Semua pengakuan Yesus dengan kata I AM dapat kita temukan dalam kitab Yohanes: AKU-lah Roti Hidup (Yohanes 6:35,41,48,51); AKU-lah Terang Dunia (Yohanes 8:12); AKU–lah Pintu bagi domba-dombaKu (Yohanes 10:7,9); AKU-lah Gembala yang Baik (Yohanes 10:11,14); AKU-lah Kebangkitan dan Hidup (Yohanes 11:25); AKU-lah Jalan, Kebenaran dan Hidup (Yohanes 14:6); dan AKU-lah Pokok Anggur yang benar (Yohanes 15:1,5).




Sumber : GotQuestions.org

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...