Sebarkan Pesan Injil

Kubur Kosong




Sejak awal periode kerasulan, fakta tentang kubur kosong - yaitu kebenaran berdasarkan Alkitab bahwa kubur Yesus dari Nazaret ditemukan kosong oleh murid-muridNya - telah menjadi pusat pemberitaan iman Kristen. Keempat Injil menjelaskan dengan cara berbeda, keadaan seputar ditemukannya kubur kosong (Matius 28:1-6; Markus 16:1-7; Lukas 24:1-12; Yohanes 20:1-12). Tapi apakah ada alasan yang baik untuk menelaah bahwa klaim kubur kosong ini akurat secara sejarah? Dapatkah seorang penyelidik yang berpikiran adil menyimpulkan bahwa, yang paling mungkin, kubur Yesus ditemukan kosong pada pagi Paskah pertama? Ada beberapa argumentasi yang telah meyakinkan banyak sejarawan bahwa makam di mana Yesus dikuburkan memang ditemukan kosong pada hari Minggu setelah penyaliban-Nya.


Pertama, lokasi kubur Yesus telah dikenal oleh orang Kristen dan non-Kristen. 

Meskipun benar bahwa sebagian besar korban penyaliban dilemparkan ke kuburan yang disediakan untuk para penjahat atau hanya ditinggalkan di kayu salib untuk dijadikan makanan burung pemakan bangkai, tetapi tidak demikian dengan Yesus. Catatan sejarah menunjukkan bahwa Yesus dimakamkan di makam milik Yusuf dari Arimatea, seorang anggota Sanhedrin, kelompok yang berkomplot mengatur hukuman mati Yesus. Banyak sarjana Perjanjian Baru yang skeptis meyakini bahwa pemakaman Yesus oleh Yusuf orang Arimatea adalah rekayasa orang-orang Kristen. Adanya permusuhan yang dapat dimengerti antara orang Kristen mula-mula dengan Sanhedrin yang mereka rasa bertanggung jawab atas kematian Tuhan Yesus, adalah mungkin bahwa pengikut Yesus dapat merekayasa agar seorang anggota Sanhedrin menyediakan kuburan miliknya supaya Yesus dikuburkan dalam suatu pekuburan yang terhormat.

Selain itu, penemuan arkeologi baru-baru ini telah menunjukkan bahwa jenis kuburan yang dijelaskan dalam Injil mengenai penguburan Yesus (sebuah acrosolia atau bangku makam) sebagian besar digunakan oleh orang-orang kaya dan ternama. Penjelasan semacam ini cocok sekali dengan apa yang kita ketahui tentang Yusuf orang Arimatea. Selain itu, ketika kita sandingkan pertimbangan-pertimbangan ini dengan fakta bahwa Arimatea adalah sebuah kota kecil yang tidak menonjol yang kurang memiliki jenis pelambangan apapun dari kitab suci dan bahwa tidak ada tradisi persaingan dalam hal penguburan, maka keraguan bahwa Yesus betul-betul dimakamkan di kuburan milik Yusuf orang Arimatea dapat dihilangkan.

Arti penting dari fakta-fakta ini tidak boleh diabaikan karena dari fakta-fakta ini dapat dipastikan bahwa Sanhedrin pasti mengetahui lokasi kuburan milik Yusuf Arimatea ini, sehingga dengan demikian, mereka juga pasti mengetahui di mana Yesus telah dikuburkan. Dan jika lokasi kubur Yesus diketahui oleh para penguasa Yahudi, maka adalah hampir mustahil bagi orang-orang Kristen untuk merekayasa kebangkitan Yesus ini di Yerusalem, kota di mana Yesus dimakamkan. Karena bukankah salah satu pemimpin agama Yahudi dapat mengambil jalan pintas ke kubur milik Yusuf Arimatea untuk memverifikasi kebenaran tentang kebangkitan Yesus ini? Bukankah Sanhedrin dapat menunjukkan mayat Yesus (jika mereka memang bisa menemukannya) untuk mengakhiri ‘gosip’ bahwa Yesus telah bangkit sekali untuk selamanya? Pada kenyataannya banyak orang-orang menjadi percaya dan mengikut Kristus di Yerusalem, hal ini menunjukkan bahwa para pemimpin agama Yahudi tidak dapat menunjukkan mayat Yesus sebagai bukti, karena memang Yesus sudah bangkit! Jika Yesus tidak betul-betul bangkit, maka mayat Yesus yang telah tersalib pasti dapat mereka temukan untuk membuktikan bahwa kebangkitan Yesus hanya rekayasa, dan itu akan mengakhiri Kekristenan.





Kedua, kubur kosong tersirat dalam rumus lisan/credo awal yang dikutip oleh rasul Paulus dalam 1 Korintus 15.

Sementara keempat kitab Injil membuktikan bahwa kubur Yesus telah kosong, petunjuk paling awal tentang kubur kosong bagi kita berasal dari Rasul Paulus. Dalam suratnya kepada jemaat di Korintus sekitar tahun 55 Sesudah Masehi, Paulus mengutip rumus lisan (atau credo) yang dipercaya oleh banyak ahli diterima Paulus dari rasul Petrus dan rasul Yakobus hanya lima tahun setelah penyaliban Yesus (Galatia 1:18-19). Paulus menyatakan, Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci, bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci; bahwa Ia telah menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya." 1 Korintus 15: 3-5. Ketika Paulus menulis "... bahwa Ia telah dikuburkan, bahwa Ia telah dibangkitkan ..." ini merupakan pernyataan yang kuat (mengingat latar belakang Paulus sebagai seorang Farisi) bahwa makam di mana Yesus dikuburkan itu benar-benar kosong. Mengingat bahwa sumber Paulus untuk credo ini kemungkinan besar adalah para rasul dari Yerusalem yang dekat dengan kejadian tersebut, maka kutipan Paulus akan credo ini memberikan bukti kuat bahwa kubur Yesus telah ditemukan kosong dan bahwa fakta kebangkitan Yesus ini secara luas dikenal  oleh orang-orang Kristen mula-mula. Keberatan yang sering diulang-ulang bahwa Paulus tidak tahu tentang kubur kosong sudah terjawab di bagian lain Kitab Suci dimana Paulus mengajarkan bahwa kebangkitan Yesus adalah kebangkitan tubuh (Roma 8:11 Dan jika Roh Dia, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam di dalam kamu, maka Ia, yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana itu oleh Roh-Nya, yang diam di dalam kamu.; Filipi 3:20-21 Karena kewargaan kita adalah di dalam sorga, dan dari situ juga kita menantikan Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamat, yang akan mengubah tubuh kita yang hina ini, sehingga serupa dengan tubuh-Nya yang mulia, menurut kuasa-Nya yang dapat menaklukkan segala sesuatu kepada diri-Nya.). Bagi Paulus, suatu kebangkitan tanpa ada kubur kosong yang dihasilkan, akan merupakan suatu kontradiksi dengan apa yang dia ajarkan.


Ketiga, tampak adanya pengesahan yang kuat dari musuh tentang keberadaan kubur kosong. 

Pertama dari Injil Matius sendiri di mana Matius melaporkan bahwa ada pengakuan tentang kubur yang kosong dari para pemimpin Yahudi sendiri (Matius 28:13-15). Mereka menyogok penjaga-penjaga makam yang menjaga makam Yesus untuk menyatakan bahwa para murid telah datang dan mencuri mayat Yesus. Mengingat kedekatan penulis Injil Matius dengan kejadian tersebut, maka sebuah pernyataan semacam ini  akan gampang untuk disanggah jika tidak benar. Karena jika Matius berbohong, maka laporan Matius tentang reaksi para pemimpin Yahudi atas kubur Yesus yang telah kosong ini akan dapat dengan mudah disangkal karena banyak orang-orang dari waktu terjadinya kebangkitan Yesus yang masih hidup ketika Injil Matius ini mulai beredar. Jika Yesus tidak bangkit maka mayatnya seharusnya masih ada dikubur itu, tetapi mengapa mereka menuduh para murid mencuri tubuh Yesus jika kubur itu masih berisi mayat Yesus? Tuduhan ini dibuat oleh orang-orang Yahudi sebagai sanggahan kalau-kalau kubur itu kosong.

Bahwa orang-orang Yahudi menuduh para murid mencuri tubuh Yesus dikuatkan oleh apologis Kristen Justin Martyr di pertengahan abad kedua (Dialog dengan Trypho, 108) dan kemudian lagi sekitar tahun 200 S.M. oleh bapa gereja Tertulianus (De Spectaculis, 30) . Keduanya baik Justin dan Tertullianus yang berinteraksi dengan para ahli debat Yahudi pada masa itu dan yang mengetahui apa yang dikatakan oleh lawan Yahudi mereka. Mereka tidak hanya mengandalkan Injil Matius untuk mendapatkan informasi. Berhubung baik bagi Justin dan bagi Tertullianus rincian yang spesifik tentang hal ini tidak ditemukan dalam Injil Matius. Bahkan, ketiga penulis ini mengutip rincian berbeda-beda. Berdasarkan pertimbangan tersebut, tampak bahwa ada pengakuan dari bangsa Yahudi masa itu tentang kubur yang kosong.


Keempat, keempat Injil melaporkan bahwa makam Yesus ditemukan kosong oleh para perempuan. 

Hal ini sangat penting mengingat sistem patriarki Palestina abad pertama. Meskipun benar bahwa, dalam keadaan tertentu perempuan diperbolehkan untuk bersaksi di pengadilan, dalam masyarakat Yahudi abad pertama, kesaksian wanita sangat kurang bernilai daripada kesaksian pria. Jika bermaksud merekayasa suatu kejadian untuk meyakinkan orang lain bahwa Yesus telah bangkit, maka tidak akan digunakan wanita sebagai saksi utamanya. Setiap rekayasa tentu akan ditampilkan oleh para murid laki-laki seperti Petrus, Yohanes, atau Andreas yang telah menemukan kubur kosong itu, karena kesaksian pria akan lebih dipercaya kredibilitasnya.

Namun Injil melaporkan bahwa, sementara para murid Yesus yang pria meringkuk ketakutan, bersembunyi dari pihak berwenang, para wanitalah yang menjadi saksi awal dari kubur yang kosong. Tidak ada alasan lain bagi gereja mula-mula untuk menyusun kejadian seperti ini, kecuali karena hal ini memang adalah kebenaran. Mengapa pula orang-orang Kristen mula-mula menggambarkan kepemimpinan pria sebagai pengecut dan menempatkan wanita dalam peran saksi utama? Salah satu saksi perempuan bernama Maria Magdalena dikatakan pernah dirasuk tujuh setan dalam  hidupnya sebelum percaya Yesus, riwayatnya ini tentu membuat dia kurang dapat diandalkan sebagai saksi di mata banyak. Namun, betapapun buruknya riwayat para saksi, orang-orang Kristen mula-mula menegaskan bahwa saksi pertama tentang kubur kosong adalah para perempuan. Penjelasan yang paling memungkinkan tentang fakta ini adalah bahwa para perempuan merupakan saksi-saksi awal dari kubur yang kosong dan bahwa orang-orang Kristen mula-mula tidak mau berbohong tentang hal ini meskipun sebenarnya hal ini berpotensi memalukan mereka.



Keempat argumen ini membantu untuk memberikan bukti kumulatif bahwa makam Yesus Kristus itu kosong pada Paskah pertama. Pernyataan lainnya adalah adalah kesimpulan dari Michael Grant, seorang sejarawan  juga seorang yang tidak percaya pada kebangkitan Yesus, "... jika kita menerapkan jenis yang sama dari kriteria yang kita akan berlaku untuk setiap sumber sastra kuno lainnya, maka bukti-bukti yang kuat dan cukup masuk akal untuk mengharuskan kesimpulan bahwa makam itu, memang, ditemukan kosong."


Tentu saja, ada lebih banyak makna dari hanya sekedar kubur yang kosong. Alasan kubur itu ditemukan kosong adalah bahwa orang yang dikuburkan di sana telah bangkit dari antara orang mati. Yesus bukan saja hanya mengosongkan kubur-Nya tetapi juga telah menampakkan diri-Nya setelah bangkit kepada banyak orang baik secara individual (Lukas 24:34) maupun dalam kelompok (Matius 28: 9; Yohanes 20: 26-30; 21: 1-14; Kisah Para Rasul 1: 3-6; 1 Korintus 15: 3-7). Dan kebangkitan-Nya dari antara orang mati akan menjadi bukti yang meyakinkan bahwa diri-Nya adalah benar-benar sebagaimana yang telah Dia akui (Matius 12: 38-40; 16: 1-4) -Anak Allah yang telah bangkit, satu-satunya pengharapan kita untuk keselamatan.


Sumber : GotQuestions.org

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...